Jumat , 9 Desember 2022
Wagub Edy
Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo saat menyampaikan paparan Gubernur Kalteng pada Rapat Dengar Pendapat

Wagub Edy Pratowo Hadiri RDP dengan Komisi VII DPR RI Terkait Ilegal Mining

NUSAKALIMANTAN.COM, Jakarta – Wakil Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng) H Edy Pratowo menghadiri secara langsung Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Dirjen Minerba KESDM RI serta sejumlah Gubernur di 8 (delapan) provinsi lainnya diantaranya Bangka Belitung, Sumatera Selatan, Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara dan Sulawesi Tenggara. Rapat digelar Panja Ilegal Mining Komisi VII DPR RI, bertempat di Ruang Rapat Komisi VII DPR RI, Gedung Nusantara I Lantai I, Senin (1/4/2022).

Rapat dipimpin langsung Ketua Panitia Kerja (Panja) Ilegal Mining Eddy Soeparno bersama Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto dan Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Dony Maryadi Oekon. Beberapa hal yang dibahas dalam rapat kali ini yakni terkait strategi kebijakan Pemerintah dalam penanganan kegiatan ilegal mining. Selain itu, dampak sosial, ekonomi dan lingkungan akibat aktivitas ilegal mining serta kendala dalam penanganan ilegal mining.

Pada pertemuan ini, Wagub H. Edy Pratowo menyampaikan pandangan terkait Ilegal Mining. Edy mengungkapkan bahwa beban Pemda saat ini adalah sering di demo oleh masyarakat karena adanya kerusakan jalan oleh pemegang IUP. Permintaannya adalah untuk memperbaiki infrastruktur. Namun hal ini tidak sepenuhnya dapat ditanggulangi dengan baik.

Wagub juga mengutarakan bahwa masyarakat yang secara turun menurun bekerja di sektor tambang, sering kali menjadi korban karena melakukan PETI.

“Diharapkan adanya kewenangan Pemprov terhadap penanganan PETI. Diharapkan WPR yang telah diusulkan segera dipenuhi dan kewenangan bahan galian C dapat didelegasikan kepada daerah,” imbuhnya.

Masih menurut Edy, beberapa kendala yang disampaikan yang dihadapi dalam pencegahan dan penanggulangan ilegal mining mulai dari penyelenggaraan kewenangan pengelolaan pertambangan kepada Pusat, telah menghentikan seluruh program Pemerintah Daerah dalam Penanggulangan Ilegal Mining termasuk Pengurangan Penggunaan Merkuri pada Penambagan Emas Skala Kecil , akses menuju lokasi Ilegal Mining relatif jauh dan sulit terjangkau, melalui jalur darat dan sungai, kegiatan llegal Mining cenderung bersifat kondisional dan situasional yakni marak apabila harga komoditas tinggi pada cuaca/musim tertentu. Selanjutnya penegakan Hukum kepada pelaku Illegal Mining sepenuhnya kewenangan aparat POLRI, Pemerintah diperbantukan sebagai Pemberi Keterangan Ahli (Saksi Ahli).

Sebagaimana diketahui bahwa Ilegal mining memiliki dampak negatif mulai dari kehilangan Penerimaan Negara/Daerah, kerusakan Lingkungan Hidup, berpotensi Menimbulkan Kecelakaan Tambang, iklim Investasi Nasional/Daerah Tidak Kondusif, pemborosan Sumberdaya Mineral, pelecehan atas Peraturan Perundangan serta menimbulkan Kerawanan Sosial.

Usai mengikuti rapat Edy menjelaskan bahwa panja digelar dalam rangka menyerap informasi, masukan dari daerah khususnya dari para Gubernur yang di undang terkait dengan ilegal mining di Daerah.

“Kita juga memberikan masukan pentingnya kewenangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah Pusat dalam hal pengawasan, pembinaan berkenaan dengan pertambangan batu bara ini terutama kewenangan-kewenangan yang sudah tertuang dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2020 misalnya berkaitan dengan izin galian C, kemudian juga usul dari Prov. Kalteng berkaitan dengan DPR untuk lokasi 91 blok yang kita usulkan untuk masyarakat agar mendapat wilayah pertambangan rakyat, saya rasa ini penting supaya kita bisa mengkoormodir, mencari jalan terbaik bagaimana soal pertambangan di Kalteng,” tutup Edy.

Diakhir pertemuan, Komisi VII DPR RI mendengarkan pemaparan dan penjelasan dari Dirjen Minerba KESDM serta para Gubernur, disimpulkan bahwa kegiatan ilegal mining berakibat pada terjadinya kerusakan lingkungan dan infrastruktur jalan termasuk hilangnya potensi pendapatan Daerah. Secara regulasi, kegiatan penambangan tanpa izin dikenakan pasal ketentuan tindak pidana yang cukup berat.

Pertemuan ini dihadiri Anggota Komisi VII DPR RI, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Ridwan Djamaluddin, Direktur Teknik & Lingkungan Kementerian Mineral dan Batubara Lana Saria serta Kepala Daerah dari 8 Provinsi. Wagub Kalteng didampingi Kepala Perangkat Daerah Prov. Kalteng terkait. (MMC/nk-1)

Cece Manis Suka Goyang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *